SOCIAL MEDIA

 

Hey, if you're curious about this events, just keep scrolling!

Jadi, tanggal 19 kemarin tepatnya hari sabtu, gue diundang ke acaranya Clean and Clear Indonesia dan Gogirl! Magazine. Bukan diundang sih, lebih tepatnya beruntung lolos! Bulan februari kemarin ada pendaftaran buat berkesempatan jadi kontributor di website cerita-kita dan daftarlah gw sebagai seorang Beauty Enthusiast. I almost forgot I joined this events until one of their crew calling me. Kaget. Seneng. Antusias. Oke, mungkin kalian pada nanya-nanya, ini event apaan sih?!

Cerita Kita adalah sebuah event  Clean and Clear dan Gogirl! Magazine. Di event ini kalian para passionates memiliki kesempatan buat berbagi cerita dan pengalaman di website cerita-kita. Ada 4 bidang yang tersedia yaitu Fashion, Beauty, Writing, dan Instagram Specialist. Kalo kalian ngerasa suka dan antusias sama bidang ini, well you should try this next year! Tapi prosesnya ga gampang loh. Namanya juga tulisan kita di post di website yang dibaca banyak orang, pasti pihak penyelenggara memilih peserta yang benar-benar worth it

Oke, balik lagi ke tanggal 19 kemaren! 

Acaranya dimulai dengan Lunch bersama setelah itu ada Coaching Session. Nah di sesi ini diisi oleh ke-empat Coach untuk masing-masing bidang. Ada Nina Moran as CEO of Gogirl! Magazine, Githa Moran as Fashion Editor of Gogirl! Magazine, Agnes Oryza as Beauty Blogger dan Pramudina as Influencer on Instagram. Duh, liat coach nya aja udah semangat banget dan kebayang banget ilmu yang didapet kaya gimana. 

Ka Nina Moran membuka sesi dengan nyampein poin-poin penting dalam menulis. Mulai dari ngumpulin data biar tulisan kita ga ngecohin orang dengan fakta yang bukan fakta, nah loh. Focus on our readers, analyze what they really want and what's hype!. Dan ternyata nulis buat majalah bahkan blog-pun kita harus bikin kerangka kalimat loh, klasik banget ga sih? tapi ternyata penting. Menurut kak Nina "Nulis itu kaya ngobrol" , liat aja Gogirl! Magz, bahasanya gaul banget, ga pake E.Y.D, dan dibacanya asik. Itu karena menurut ka Nina, jaman sekarang saat kita ngobrol pun bukan bahasa baku yang kita pake. Yups! That's definitely true.
 
Ka Nina Moran on Stage
Ka Githa Moran said Fashion is what you Buy, Style is What you do with it. Beli satu sweater aja terus Mix and Match. Menurut Ka Githa, ada banyak fashion style mulai dari casual sampai ke boho gitu. Yups. Take a Look at Gogirl! Magz, you will know what I'm saying.  Tapi menurut ka Githa, ada 3 style yang banyak di adopsi sama masyarakat Indonesia. Dan itu adalah Casual, Feminine, and Edgy. You know you're a Casual style when you have a tons of jeans, Feminine when you all about that skirt and dress, and Edgy when you're bold enough to wear bomber jacket, dress and pair of sneakers!

Ka Githa Moran on Stage
Neeeeeext, is my favorite. Beauty Enthusiast Session. Ka Agnes Oryza dateng dengan makeup bag nya dan model yang siap di demoin di depan. Kata ka Agnes, remaja seumuran kita itu jangan sampe merusak kulit wajah dengan put too much makeup, apalagi sampe ga ngerawat kulit dengan serangkaian step skincare. Cleansing, Toning and Mousturizing itu penting banget loh. 3 step yang jangan sampai kamu lewatin. Kalo udah nerapin 3 step, kamu mau pake makeup model gimana pun pasti keliatan bagus. Kenapa? Karena kulit kamu dasarnya udah bagus. That's what she said. Dan kita juga di demoin No Makeup - Makeup. Seru banget. Di demoin langsung dan dapet tips langsung dari ka Agnes.

Ka Agnes Oryza on Stage
 Session terakhir, they bring us Pramudina. Kak Dina cantik dan stunning banget. She gave us basic knowledge about being famous on instagram. Kata ka Dina, dia udah suka foto-foto semenjak SMP, dan pas Instagram hadir, dia seneng banget karena akhirnya dia bisa show off  hasil karya dia ke banyak orang. Menurut ka Dina, tips biar kamu di kenali di dunia Instagram adalah your ownself dan konsistensi kamu atas content yang kamu post di feed kamu. We should branding ourself as what we really want. Jangan karena banyak yang nge-post OOTD kita jadi ikut-ikutan OOTDan, padahal kita lebih ke Food Blogging. Dan jangan lupa, Filter makes your feed look outstanding.

Ka Pramudina on Stage



Setelah semua Coaching Session berakhir, kita langsung diarahkan ke booth masing-masing bagian. And me directly to Beauty Enthusiast Class, joining ka Agnes Oryza. Kita dikasih tugas buat ngepost produk beauty di Instagram dan write caption about what you get from Agnes Oryza Coaching Session earlier. Gw langsung ngambil foto sebanyak mungkin dan sekece mungkin. Here's the picture that I took. 


Fotonya sih ga Instagrammable banget, tapi gw fokus ke caption dan pesan yang pengen gw sampein ke orang-orang.

Here it is :

- I'm all about that skincare.
Exactly 2 months ago, gue nyadar banget kalo mau di appreciate sama orang we should start taking care of ourself. Bukan cuma pake baju bagus aja, tapi wajah juga harus presentable dong. Daaaan siasat gue adalah pake skincare. Really, cleansing, toning and mositurizing. And that helps me now. A lot. Jadi kaya kata ka @agnesoryza kalo kulit kita udah sehat dan bersih alami, mau pake makeup apapun pasti bagus! So, let's start with your skin girls 😉

 
After Class Session, Coffe Break!
 
Sesi terakhir adalah sesi pengumuman 12 orang yang berutung buat jadi Kontributor di Cerita Kita. But before that, they announce the lucky 5 who won the MAP Voucher! Keren banget! Gw deg-degan banget, 100% Optimis menang jadi kontributor. Gw yakin banget sam caption dan pesan yang gw sampein, berharap juri ngeliat segala usaha gw. Dan Alhamdulillah gw diumumin sebagai salah 1 dari 12 kontributor untuk Beauty Enthusiast. Gemeteran, bahagia, speechless. Ga sia-sia usaha gw nulis caption pake mikir sekitar 15 menit.

Kebahagiaan ini menurut gw hasil jerihpayah yang akhirnya gw rasain juga. Ketika gw berusaha sendiri, keringat sendiri, mikir sendiri, ketika gw menghasilkan apa yang gw tuai, ketika itu gw bahagia banget. Dan kemaren tanggal 19 Maret 2016 adalah salah satu dari hari-hari yang ga bisa gw ucapkan dengan kata-kata selain bersyukur. My Passion bring me here. My passion show me who I am. My passion guide me to be myself. My passion makes me a winner. I couldn't thank more of people who always supported me in every possible way. Mom, Dad, my Auntie, my Family, my Friends! 


 And today I'm soooo beyond ready to become one of the contributors for Cerita Kita. Thankyou for Clean and Clear Indonesia and Gogirl! Magazine for held this event. Thankyou for ka Agnes Oryza who motivate us and give us some tips about beauty and stuff. 


See you all, Xo!

Events : Cerita Kita Casting Call Batch 3

20/03/2016

from the previous post ... 
Kalo kalian belom baca tulisan sebelumnya, dibaca dulu ya hehe.


Jadi, gimana proses gw nulis Tugas Akhir? 


Awalnya gw ngerasa cukup tertekan, kenapa? Proses paling ga enak adalah proses nulis panjang-panjang ternyata di revisi bejibun. Untuk itu di setiap proses gw menulis, gw meminimalisir kesalahan. Gw skimming pas beres nulis, gw ngecek korelasi antara satu kalimat dan kalimat lain, nge-cek typo, dan lalala yeyeye-nya. Tapi tetep aja ... revisi juga. Ya namanya juga manusia, sekuat apapun kita mencoba pasti selalu ada kelemahannya.

Proses menulis pun dilalui dengan santai. Nulis proposal dikerjainnya pas udah deadline. Ngerjainnya sampe menjelang shubuh (seriusan!). Ga ada yang santai dari proses yang udah gw sebutin dan jangan dicontoh buat yang lainnya. Makin kesini gw makin paham, lo mau beres? lo mau bener? lo mau nyantai? ya usahanya lebih keras lagi!. Makanya, nulis Bab 4 - sekarang, prosesnya gw cepetin. Jadi, in the end waktu buat review tulisan gw dan waktu buat nyantai lebih banyak. Wakakak.


Ini sistem gw sekarang :

1. Tiap harinya gw punya to-do-list.
2. Tiap harinya gw harus bisa menyelesaikan minimal 1 to-do-list.
3. Tiap bangun pagi, gw sarapan, nonton youtube 2 video, ngerjain to-do-list gw.
4. Pake waktu kurang lebih 1 jam buat ngerjain to-do-list.
5. Kalo masih ada sisa 1 jam, gw ngerjain to-do-list berikutnya.
6. Kalo waktu 1 jam udah abis, dan to-do-list belom beres, ya gw beresin dulu to-do-listnya.

Sistem ini gw pake sekarang and definitely helps me a lot! Alhamdulillah, sampe sekarang gw udah bisa beres 69% dan on the way beresin 100%.

Jangan pernah ngeluh kalo lo capek, ngantuk, ga ngerti lah, apalagi sampe bilang males. Tugas Akhir ini tanggung jawab kita sebagai Mahasiswa, buat Orang Tua kita. Orang Tua simply don't aks much, apa salahnya lulus cepat dan tepat waktu? Jadi jangan banyak alesan ya hehe.

Dalam proses menulis pun gw dapet support dari keluarga, temen-temen, dan juga dospem. Oke, Orang Tua gw selalu nanyain kabar & progress. Mungkin buat sebagian dari kalian ngerasa ditanya "udah sampe mana skripsi-nya" itu horror banget. Tapi buat gw, itu motivasi. Kalo gw ga ditanya, gw ga bakalan peduli, dan ga bakalan dikerjain. Kalo ga dikejer dospem dan ga bimbingan ya ga gue kerjain, kalo temen-temen gw udah nyerahin draft BAB 4 duluan lah gw masa masih males aja? Itu yang kita bilang self-motivation.

Dan selama gw menulis pun, gw nemuin proses "belajar mandiri". Sesuatu yang ga gue pahami dan berguna buat bahan tulisan gw, ya gw pelajari. Kenapa? Itulah tujuan dari Tugas Akhir, Penelitian dan temen-temennya. Kita dituntut buat lebih solutif. Gimana mau solutif kalo rasa ingin tahu-nya kecil? Gimana mau ngasih solusi ke orang kalo kita aja ga ngerti apa masalahnya? Dan sampe sekarang pun, a lot of people count on the others to solve their own problems.

Dan selama gw menulis pun, gw merasa lebih bahagia (wakakak). Tapi ini serius. Ketika kita sampe di tahap nulis Tugas Akhir, ga jarang pikiran lo kemana-mana. Mikirin kalo udah lulus mau ngapain ya? Kerja? Nikah? S2? Pulang Kampung? (yang ini gw banget!). Dan memang ga ada salahnya berpikir lebih jauh tentang masa depan. Gw juga gini sekarang, tapi bikin stress? Engga. Ini alasan gw kenapa lebih bahagia. Kuliah 4 tahun, 1 tahun terakhir dikasih tekanan, tapi nikmatin aja 1 tahun terakhir. Coba pikirin hal-hal indah yang mungkin menunggu lo kalo udah lulus hehe. me-Motivasi? Yes!


Sekarang gw ngerasa lebih rambling dan curhat!

Last One ... 

Gimana rasanya ngomongin pembimbing?
Biasa-biasa aja. Justru gw pribadi seneng kalo ketemu pembimbing. Semakin sering lo ketemu pembimbing, semakin lo termotivasi dan bisa cepet beres. Tapi tujuan utama ketemu pembimbing buat gw adalah, biar gw bisa tau kesalahannya dimana. Jadi pas waktu revisi akhir ga banyak-banyak amat ga bikin pusing hehehe. Banyak yang bilang makin horror katanya kalo ketemu pembimbing. Ya itusih mental doi aja yang gabisa ngadepin tekanan lebih.

Jadi, gimana proses nulis Tugas Akhir?
Yang jelas banyak tekanannya. Kalo mental kita gakuat, jangan harap bisa bertahan dengan lama. Yang ada bikin selesainya lebih lama.


Gw ragu ini ada lanjutannya. Tapi kalo kisah gw menjadi Mahasiswa Tingkat Akhir lebih seru, gw bakal nulis lagi. Dan ini one side of the story. Ga semua orang punya perasaan dan pengalaman yang sama kaya gw.

See you all, Xo!

Cerita Mahasiswa Tingkat Akhir : How do I see it?

15/03/2016

WOW!! I'm not write for 2 months I guess. My opening was always like this. Promise will write more content *finger crossed*



Udah bulan Maret nih, deadline Sidang dari pembimbing udah tinggal 2 bulan lagi. What a pressure. Gw mau berbagi cerita aja nih gimana dari awal gw mulai dapet Tugas Akhir 1 sampe udah setengah jalan beres Tugas Akhir 2. Perjalanan jadi mahasiswa semi tingkat akhir ke mahasiswa tingkat akhir itu penuh lika liku. Mulai dari milih mata kuliah, bidik dosen terbaik, meminang judul, sampe kedipin mata ke bakal calon temen sekelompok (kalo TA kalian memperbolehkan sekelompok, btw kampus Gw wajib sekelompok akakak). Jadi ........ How does it goes for me?

~
~
~
~

Awalnya gw masih santai banget udah di penghujung semester memasuki musim Tugas Akhir angkatan 2012, banyak temen-temen yang udah punya kelompok, punya judul (WOW!), mereka udah kebayang mau ngapain. Lah gue? masih nyantai nonton filem sambil makan oreo dan ngetem di kamar. Dan pada satu waktu ada temen cowok gw yang nanyain "Gimana ran, udah punya kelompok?" dan gue santai jawab "Gue belom kepikiran, masih galau mau topik TA nya apa". Moral Lessons : Try to get yourself together when it comes to "Tugas Akhir" dan jangan pernah mikir santai. Panjang lebar diskusi nanya-nanya, karena kebetulan temen gw ini pacarnya baru aja lulus jadi punya pengalaman yang lebih baik dari gw. Dan gw yakinlah dengan pilihan topik gw. Dan gw berhasil mendapatkan teman yang dijadikan "Pejuang" sampai 1 tahun gw beresin TA.


Tips gw buat kalian biar milih temen sekelompok nih.

1. Pilih temen cowok kalian. Temen cowok berguna buat bikin suasana lebih nyantai dan ga drama diantara cewek-cewek. Dan bisa diandelin buat frontline atau kalau ada penelitian ke luar lingkungan kampus wakakak.

2. Pilih temen yang deket deket ga deket. Nah loh? Maksudnya lo kenal sama dia, temenan, tapi ga sampe tidur bareng, mandi bareng (whew). Kenapa? TA itu ngebawa emosi dan tensi lo lebih tinggi. Apalagi kalo lo gampang marah, bisa jadi lo ga enakan sama dia dan jadinya korbanin perasaan sendiri.

3. Tapi, kalo lo lebih nyaman marahin temen yang udah deket deket banget sih that's ok.

4. Pilih temen yang rajin dan cepet mikirnya. Jangan yang lemot, manja, baper, dan gabisa dikerasin. Ini lagi TA, nasib dan masa depan lo tergantung juga sama temen-temen sekelompok lo.

5. Kalo udah klop, benerin juga diri sendiri jadi pribadi yang bisa diterima sama temen-temen lo. Dan berusaha lah jadi pemimpin walopun lo ga pernah mimpin. TA menuntut lo menjadi orang yang bisa ngambil keputusan cepat.

Oke, gw? Gw udah klop kok sama temen-temen sekelompok gw.

Dari sini, memasuki semester 7 kita udah mulai milih-milih mata kuliah sesuai topik TA kita. Gw sama temen-temen pun udah mantepin niat buat sekelas biar kalo ngumpul lebih gampang. Oke, fair enough. Kuliahlah semseter 7 seperti biasa. TERNYATA! Gw kira semester 7 kuliah ga bejibun, UTS ga bikin stress, ternyata, SKS masih 21 (kalo ga salah, udah agak lupa wakakak) dan masih ada UTS, masih ada kuliah setengah 7 pagi men! Well, Momen-momen nentuin judul nih ...

Gw lebih nyaman sama sesuatu yang udah gw nyamanin, bahasa gaulnya "comfort zone". Jadi gw pun milih topik dan judul yang udah cukup gw kuasai selama gw kuliah. Kita juga dapet objek penelitian TA dari dosen yang dijadiin pembimbing 2, Alhamdulillah. Sampai detik ini gw ga berhenti bersyukur karena sampai saat ini ga ada satupun jalan menuju dan selama TA yang gabisa gw lewatin.

Setelah kelompok mantap, judul klop, objek oke.
Gw mulai nulis ...



Gimana proses gw nulis TA dari Proposal - Perancangan? 


Di update next post yaaa ...

See you all, Xo!


Instagram @yoursundaypills