SOCIAL MEDIA

Cerita Mahasiswa Tingkat Akhir : How do I see it?

15/03/2016

from the previous post ... 
Kalo kalian belom baca tulisan sebelumnya, dibaca dulu ya hehe.


Jadi, gimana proses gw nulis Tugas Akhir? 


Awalnya gw ngerasa cukup tertekan, kenapa? Proses paling ga enak adalah proses nulis panjang-panjang ternyata di revisi bejibun. Untuk itu di setiap proses gw menulis, gw meminimalisir kesalahan. Gw skimming pas beres nulis, gw ngecek korelasi antara satu kalimat dan kalimat lain, nge-cek typo, dan lalala yeyeye-nya. Tapi tetep aja ... revisi juga. Ya namanya juga manusia, sekuat apapun kita mencoba pasti selalu ada kelemahannya.

Proses menulis pun dilalui dengan santai. Nulis proposal dikerjainnya pas udah deadline. Ngerjainnya sampe menjelang shubuh (seriusan!). Ga ada yang santai dari proses yang udah gw sebutin dan jangan dicontoh buat yang lainnya. Makin kesini gw makin paham, lo mau beres? lo mau bener? lo mau nyantai? ya usahanya lebih keras lagi!. Makanya, nulis Bab 4 - sekarang, prosesnya gw cepetin. Jadi, in the end waktu buat review tulisan gw dan waktu buat nyantai lebih banyak. Wakakak.


Ini sistem gw sekarang :

1. Tiap harinya gw punya to-do-list.
2. Tiap harinya gw harus bisa menyelesaikan minimal 1 to-do-list.
3. Tiap bangun pagi, gw sarapan, nonton youtube 2 video, ngerjain to-do-list gw.
4. Pake waktu kurang lebih 1 jam buat ngerjain to-do-list.
5. Kalo masih ada sisa 1 jam, gw ngerjain to-do-list berikutnya.
6. Kalo waktu 1 jam udah abis, dan to-do-list belom beres, ya gw beresin dulu to-do-listnya.

Sistem ini gw pake sekarang and definitely helps me a lot! Alhamdulillah, sampe sekarang gw udah bisa beres 69% dan on the way beresin 100%.

Jangan pernah ngeluh kalo lo capek, ngantuk, ga ngerti lah, apalagi sampe bilang males. Tugas Akhir ini tanggung jawab kita sebagai Mahasiswa, buat Orang Tua kita. Orang Tua simply don't aks much, apa salahnya lulus cepat dan tepat waktu? Jadi jangan banyak alesan ya hehe.

Dalam proses menulis pun gw dapet support dari keluarga, temen-temen, dan juga dospem. Oke, Orang Tua gw selalu nanyain kabar & progress. Mungkin buat sebagian dari kalian ngerasa ditanya "udah sampe mana skripsi-nya" itu horror banget. Tapi buat gw, itu motivasi. Kalo gw ga ditanya, gw ga bakalan peduli, dan ga bakalan dikerjain. Kalo ga dikejer dospem dan ga bimbingan ya ga gue kerjain, kalo temen-temen gw udah nyerahin draft BAB 4 duluan lah gw masa masih males aja? Itu yang kita bilang self-motivation.

Dan selama gw menulis pun, gw nemuin proses "belajar mandiri". Sesuatu yang ga gue pahami dan berguna buat bahan tulisan gw, ya gw pelajari. Kenapa? Itulah tujuan dari Tugas Akhir, Penelitian dan temen-temennya. Kita dituntut buat lebih solutif. Gimana mau solutif kalo rasa ingin tahu-nya kecil? Gimana mau ngasih solusi ke orang kalo kita aja ga ngerti apa masalahnya? Dan sampe sekarang pun, a lot of people count on the others to solve their own problems.

Dan selama gw menulis pun, gw merasa lebih bahagia (wakakak). Tapi ini serius. Ketika kita sampe di tahap nulis Tugas Akhir, ga jarang pikiran lo kemana-mana. Mikirin kalo udah lulus mau ngapain ya? Kerja? Nikah? S2? Pulang Kampung? (yang ini gw banget!). Dan memang ga ada salahnya berpikir lebih jauh tentang masa depan. Gw juga gini sekarang, tapi bikin stress? Engga. Ini alasan gw kenapa lebih bahagia. Kuliah 4 tahun, 1 tahun terakhir dikasih tekanan, tapi nikmatin aja 1 tahun terakhir. Coba pikirin hal-hal indah yang mungkin menunggu lo kalo udah lulus hehe. me-Motivasi? Yes!


Sekarang gw ngerasa lebih rambling dan curhat!

Last One ... 

Gimana rasanya ngomongin pembimbing?
Biasa-biasa aja. Justru gw pribadi seneng kalo ketemu pembimbing. Semakin sering lo ketemu pembimbing, semakin lo termotivasi dan bisa cepet beres. Tapi tujuan utama ketemu pembimbing buat gw adalah, biar gw bisa tau kesalahannya dimana. Jadi pas waktu revisi akhir ga banyak-banyak amat ga bikin pusing hehehe. Banyak yang bilang makin horror katanya kalo ketemu pembimbing. Ya itusih mental doi aja yang gabisa ngadepin tekanan lebih.

Jadi, gimana proses nulis Tugas Akhir?
Yang jelas banyak tekanannya. Kalo mental kita gakuat, jangan harap bisa bertahan dengan lama. Yang ada bikin selesainya lebih lama.


Gw ragu ini ada lanjutannya. Tapi kalo kisah gw menjadi Mahasiswa Tingkat Akhir lebih seru, gw bakal nulis lagi. Dan ini one side of the story. Ga semua orang punya perasaan dan pengalaman yang sama kaya gw.

See you all, Xo!

Post a comment

Hi Awesome! You can comment as nice and as much as you want, just please don't include active link ;)

Instagram @yoursundaypills