SOCIAL MEDIA

Hi, Awesome!

Suka belanja ngga pake duit? 
"gimana caranya?" 
Ituloh pake kartu debit/kredit aja!
"oh, transaksi non tunai" 
Yup! Kemudahan transaksi buat Beauty Enthusiast kaya Aku jadi pilihan utama kalo belanja. Kalo toko menyediakan transaksi non tunai langsung dipilih jadi opsi nomer 1. Kenapa? Ya ngga ribet!

let's get started!
Perempuan-perempuan pasti kalo bulan segini udah nabung dari setahun lalu cuma buat bisa belanja diskonan banyak tahun ini. Emang ya perempuan kalo udah belanja ngga ada yang bisa ngalahin, kecuali isi dompet. Habit belanja kita-kita ini mungkin diturunin dari nenek moyang kita, jadi udah ngga bisa hilang. Kalo ada diantara kalian yang ngga ngiler pas diskon mau dong aku jurus jitunya! 

Makin kesini, jaman makin canggih. Pas diskon ngga usah berdesakan ditoko lagi, sumpek bau keringet, sumpek liat mantan sama pacar barunya, sumpek liat macem-macem. Sekarang mau berburu diskon cuma sekali klik aja udah beres a.k.a Online Shopping

Coba siapa disini lebih suka online shopping ketimbang belanja langsung ditoko?

src : pinterest
Kenapa lebih suka online shopping?

Praktis & Cepet!

Apalagi buat pecinta makeup. Mau nyobain produk luar negri lebih gampang via online. 

I feel you. Online shopping lebih memanjakan kita lebih dari yang kita kira. Bayangin aja, cuma duduk, tiduran klik sana klik sini, besoknya barangnya nyampe depan rumah.Apa ngga menggiurkan? Lebih asik lagi buat yang makeup hunter ngga perlu ribet dateng ke toko nyobain satu-satu, selama preferensinya udah oke ya langsung aja beli. Aku emang ngga mau diribetin sama urusan yang ngeribetin diri sendiri, sampe-sampe malah hilang mood belanjanya. Maknya lebih prefer online shopping!

Salah satu kemudahan belanja buat aku terutama online shopping adalah kemudahan transaksinya. Selama saldo mendukung tinggal order aja. Ngga ribet bawa cash kesana kemari, nunggu kembalian yang kadang dikembaliin pake permen. 

src : pinterest
Menurut aku kartu debit/kredit *yang ada saldonya* penting banget. Kemudahan transaksi buat belanja eyeshadow sama gincu jadi lebih mantep. Lagi-lagi ngga akan ribet deh. Lagian siapa sih yang mau ribet kalo pas belanja kan? Kalo bisa mah jalan bawa aja kartunya udah oke. Kalo bayar mang ojek bisa digesek pake kartu, sok deh. 

src : pinterest
Satu lagi yang paling hebat dari transaksi non tunai adalah gimana kita ngga usah takut salah ngeluarin duit. Pake kartu kredit/debit kan ngga pernah salah nominal selama teliti aja ngetiknya, dan ngga selalu dibayar pake uang yang pas jadi ngga pernah ada yang namanya kembalian. Aku pernah salah nerima kembalian pas belanja. Apa ngga nyesek? 

Bank Indonesia lagi gencar-gencarnya nih masalah transaksi non tunai, Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) yang nantinya masyarakat Indonesia lebih dimudahkan sama belanja ngga pake ribet. Karena makin hari, makin banyak yang sadar buat nerapin sesuatu yang much more simple and fast transaksi non tunai salah satunya. 

Jadi kamu Beauty Enthusiast, ngga akan ribet kalo belanja lagi kan pake kartu kredit/debit? Tapi, jangan sampe lupa cek saldo dan bayar tagihan yaaah ;) 


Bye, Awesome!

keep in touch w/ me!

Transaksi Non Tunai ala Beauty Enthusiast

28/11/2016

Hi, Awesome!

Eyebrow Game setiap orang meningkat sekarang. Beberapa tahun lalu sih ngga pusing amat ya alis ngga keliatan juga, sekarang? wajib keliatan! Aku juga. Bahagianya aku alisnya udah berbentuk dan udah tebel juga jadi tinggal dirapihin aja. Di postingan ini aku bakal nunjukkin gimana caranya (aku) ngegambar (ngerapihin) alis aku yang tebel. cekidaut.

MY eyebrow kits
Perlu diinget bahwa brow goal aku adalah "rapih, no sinchan".

1. Sisir rapih dulu
Sisir Rapih
Yup. Sisir rapih aja dulu biar nanti keliatan bentuknya kaya gimana dan kosongnya dimana aja. Dirapihinnya boleh pake spoolie atau sisir yang kaya punya aku yang emang khusus buat ngerapihin alis. Aku ngga pernah nge-skip proses ini karena alis tuh kaya rambut kita di pagi hari, disisir biar rapih dan cantik.

2. Buat Garis Dasar
Outline w/ Mukka Color Eye Liner
Aku selalu outline alis aku supaya dapet bentuk yang (minimal) sama buat kedua alisnya. Aku juga ngga pernah nge-outline alis dalem banget sampe nyata garisnya. Karna kalo terlalu nyata, bisa-bisa alisnya malah kaya sinchan, ngga sesuai goals.

Produk yang aku pake dari Mukka, sebenernya ini tuh eyeliner tapi dia bener-bener pigmented dan creamy buat dipake ke alis. Karna dia pigmented, pas aku bikin garis pensilnya ngga aku kasih tekanan jadi ngga ngehasilin garis yang tebel.

3. Ngisi Alis.
MeNow Eyebrow Pencil to fill in.
Saatnya ngisi. Pas ngisi aku ngga begitu repot soalnya alis udah tebel jadi cukup di arsir yang kosong. Tipsnya buat aku adalah selalu pake warna coklat biar alisnya ngga tajem banget keliatannya dan biar ngga kaya sinchan. Aku belom nemu warna brow pencil yang sesuai, yang di wishlisht aku punyanya Etude House tapi masih ngga tau warna apa.

MeNow ini creamy banget! Super creamy. Punya aku aja diserut tapi ujungnya ngga runcing karna selalu patah di dalam serutan. Tapi plusnya adalah creamyness nya itu buat dia gampang banget pas di apply ke alis dan super pigmented.

4. Rapihin

Revlon Photoready Concelaer + Armando Carusso No. 314 Concealer Brush
Alis aku sebelum digambar ngga rapih banget, ada rambut extra yang bikin bentuk alisnya ngga instagramable banget. Makanya aku selalu rapihin sama concealer. Pilihan concealer aku jatuh pada produk Revlon. Bukannya ini bagus, tapi aku belom nyoba concealer lain. Di wishlist banyak.

Revlon Photoready Concealer ini bentuknya stik dan retractable. Teksturnya creamy dan warnanya lebih ke ivory cocok untuk pink undertone. Kalo di aku terllau terang, jadi kalo buat dipake alis masih oke jadi bisa buat highlight browbone juga.

Brush yang aku pake buat rapihin alis ini dari Armando Carusso nomer 314 yang Concealer Brush, harganya Rp. 32.000,- di Sociolla. Brushnya dense banget dan lembut. Buat aku brush ini precise banget buat dibawah alis dan ngebentuk alis biar shapenya lebih instagramable.

Final Look!
After all the Brow Routine!
Kira-kira alis kalian itu prioritas nomer berapa kalo makeup? 

Bye, Awesome!
Keep in touch w/ me!

Ngegambar Alis buat yang Beralis Tebal

21/11/2016

Hi, Awesome!

Punya kulit yang bermasalah kan? Berminyak? Kusem? Komedoan? Kalo engga pasti ngga bakal nge-klik post ini (got you). Kemaren aku sempet kesel banget gara-gara 2 bulanan ngga maskeran rasanya kotor banget wajah, akibatnya komedo dimana-mana, idung aja sih sebenernya. Tapi sumpeh ngeganggu banget!


Made this w/ Canva
Masalah kulit paling umum tuh berminyak, kering. Berminyak dan kering tuh bisa nimbulin banyak masalah, flek hitam, kusem, kulit kelupas, iritasilah dan masih banyak lagi salah satunya Komedo. Aku, berminyak ; kusem ; komedo. Dan yang sekarang mau aku bahas yaitu Komedo.

Komedo tuh bikin makeup jadi ngga flawless.
Mengganggu penampilan banget!

Source : Pinterest
Kenapa bikin makeup ngga flawless?
Komedo tuh kalo ngga dirawat dia akan muncul disaat ngga kita inginkan. Contohnya pas wajah di dempul makeup. Makeup itu nutupin imperfection, iya. Tapi ngga semua imperfection ketutup makanya kadang kita dituntut buat ngerawat kulit. Komedo, dia ngeselin. Semakin besar pori-porinya semakin menjadi-jadi komedo yang muncul. 

Mengganggu banget kan jadinya? Iya, banget!

Solusinya aku ngga pernah dempul makeup lagi kalo udah berasa kasar di area yang sering komedoan. Adanya juga aku mencegah sebelum itu terjadi.

Rutin Maskeran
Kesalahan ngga maskeran selama 2 bulan udah aku tebus dengan maskeran seminggu 2 kali. Maskeran atau ada juga yang exfoliate itu penting kalo mau ngilangin atau seengaknya ngurangin komedonya. Salah satu fungsi maskeran ya itu, tapi sebenernya banyak banget manfaatnya.

(Baca Juga : Pentingnya Maskeran)

Mau yang praktis dan cepet? Coba pake Komedo Sheet. Aku suka rasanya habis pake Komedo sheet terus kaya habis di wax (sok tau padahal ngga pernah di wax), pokoknya rasanya halus lembut dan bersih. 

Source : Pinterest | If only we were born with perfect skin
Favorit aku sekarang Biore Pore Pack. Dari jaman dulu aku emang suka pake punya Biore, apalagi sekarang variannya banyak hihi.

Aku pake Pore Pack pas mau acara penting aja kaya kondangan, kumpul keluarga, talkshow, meet & greet (sok ngartis), pakenya pas aku lagi bener-bener harus pake makeup yang tebel. Kenapa? Biar mengangkat komedonya sebelum aku Makeup-an. Biar ngga makin banyak yang muncul di permukaan pas makeup. Jadi buat aku, Pore Pack itu udah kaya savior banget.

Biore Cleansing Strips Pore Pack - Heritage Batik Motif
Packaginya lucu banget! Motifnya Batik, bener-bener Indonesia banget. Ini bener-bener jadi penarik minat beli. Siapa sih yang ngga mau ada Batik di hidungnya (?). Harganya Rp. 10.000,- dapet 4pcs. Lumayan (mahal) lah harganya, kalo dipake sekali-kali pas makeup berat mah ngga berasa mahal kok hihi.

Kalian yang sering pake Pore Pack pasti udah tau juga gimana kerjanya. Kalo ngangkat blackheads, bagusnya pake ini. Tapi kalo whiteheads bagusnya pake yang warnanya item. Tapi ini daya angkatnya bagus. Aku cuma ngga suka rasanya kaya nyeri bikin pusing pas dipake, mungkin karena dia pelan-pelan berasa erat di hidung.

Ngangkat komedo? yes. Ditambah dia ngga biking permukaan hidung kasar, dan lengket. Ngga ada baunya juga which is fine.

Final Thoughts : 
Cara pertama menghilangkan komedo adalah ddengan rajin-rajin maskeran ya, jangan anggap remeh maskeran. Kalo kamu mau yang cepet dan praktis, coba pake pore pack ngilangin komedo dalam sekejap! No worries komedo muncul lagi kaya mantan (?)

Ada yang suka juga pake porepack? Atau punya treatment sendiri ngatasin komedo?

Bye, Awesome
Keep in touch w/ me!

Cara Praktis Menghilangkan Komedo

18/11/2016

Hi, Awesome!

Another post on new series!! Waktu jalan-jalan ke supermarket niatnya beli toner jadi ngelirik bedak Marcks. Banyak review yang Aku liat mengenai produk ini soalnya dia variannya ada yang baru, karena aku impress dan harganya murah, beli aja.

Let's get started!
Ini bedak dari jamannya Mbah aku, sebelum mungkin. Udah familier banget sama produk ini karna harganya murah dan family friendly banget. Beberapa saat lalu aku liat Marcks ngeluarin varian warna buat bedak andalannya ini, ada Creme dan Rose. Jadi sekaranga da tiga warna ditambah Putih. Alasan beli bedak ini karna aku butuh bedak lain buat baking dan setting selain bedak Revlon aku.

(Baca Juga : Revlon Touch & Glow Review)

YES/NO?

Yes, harganya murah banget. Aku beli di supermarket lokal cuma Rp. 12.000 buat fungsi kaya baking dan setting makeup. Kalo 12rb bisa dapet bedak MakeOver mungkin aku juga ngga akan ngelirik ini wehehe. Tapi bener-bener affordable buat anak mahasiswa apalagi, jadi ngga salah kalo aku bilang yes.

Yes, varian warnanya makin banyak. Punya aku Creme karna lebih yellow undertone jadi match ke warna kulit asli. Kalo kamu pink undertone mungkin lebih cocok warna Rose. Buat baking dan setting jadi lebih match dan ngga over highlight. Kalo mau over-highlight mungkin bisa pake warna putih.

Yes, warnanya bener-bener matching. Kalo sekilas kaya ngga pake bedak, beda banget waktu pas sama Revlon. Ini kenapa aku bener-bener impress, jujur aku suka susah nyari makeup (foundation, bedak, bb cream) yang warnanya bener-bener matching. Jadi seneng bangeeet pas dapet bedak yang super-matching!

No, baunya ituloh. Dari dulu juga aku ngga begitu suka sama baunya karna menyengat dan mengganggu buat aku. Apalagi pas dibuka packagingnya kalo ada bedak di lid pemisahnya pasti nyebar kemana-mana, dan kalo udah baunya kemana-mana juga suka ngga asik aja.


3 YES's!

Bye, Awesome!
Keep in touch w/ me!

YES/NO : Marcks Bedak Beauty Powder

16/11/2016

Hi, Awesome!

Aku kemakan racun vlogger yang bilang kalo primer oke tahan minyak itu ya Monistat yang katanya dupenya Smahsbox. Akhirnya kebeli juga. Ah, senangnya. Setelah masa uji coba kurang lebih 2 minggu, akhirnya aku dapet nih reviewnya!

Monistat Complete Crae Chafing Relief Powder Gel
Aku dapet Monistat ini dari Shopee seharga Rp. 125.000,- aku pribadi agak nyes juga sih, tapi rata-rata harga primer emang segitu. Maybelline Baby Skin Pore Eraser aja yg ukurannya kecil sama harganya kaya Monistat yang aku beli, jadi yaudah deh menurut aku ini tergolong murah.

Kalo kamu tergolong "baru" kamu mungkin ngga percaya kalo Monistat ini primer, secara di packaging ngga ada tulisan sama sekali. Tapi di ingredients nunjukkin kalo Monistat ini bisa jadi primer. 

PACKAGING

Packagingnya pas beli dapet dus. Di dusnya juga "buanyak!" keterangan-keterangan ditulis dalam 2 bahasa. Aku ngga tau bahasa satunya apa, tapi satunya lagi Bahasa Inggris. Pas aku bilang "buanyak!" it literally a lot! Di tiap bagian dusnya ada keterangan-keterangan yang ngejelasin rincian produknya kaya gimana.

every corner of the box
Kalo kamu teliti kamu bisa paham apa yang dimaksud di dusnya ini, sayangnya aku males banget baca sesuatu yang full tulisan, ngga menarik banget jadi aku skip. Dusnya lumayan kokoh, ngga yang murahan cepet letoy gitu. But, the box probably gonna be used for gift box instead :p

Ukuran produknya 42gram dan tertera jelas di tubenya. Bahan tubenya juga jenis yang mudah di lipet/di roll gitu mirip tube salep dan sejenisnya. Aku sih ngga masalah dengan jenis tube kaya gini, selama produknya fine, aku juga fine.

Tube Look
Tertera di tubenya "Skin Protectant" dan menurut aku cukup mendeskripsikan atau bisa jadi ini ternyata sunscreen (?)

The Lid Detail
Tutupnya berbentuk flip top buat aku ngga begitu masalah jenis tutupnya, tapi lebih suka yang flip top jadi lebih praktis.

PRODUCT INFO

As I said before there's a lot of info on this product. Ngga cukup ngasih keterangan di dus, di tubenya pun banyak tulisan kecil yang berlalu lalang.

Product Detail
Claim : Non-Greasy, Fragarance Free, Non-Irritating, Non-Staining

Lagi-lagi keterangan info produknya dalam 2 bahasa (let me know what other is), menurut claimnya sih akan dibuktikan setelah kalian scroll down! 

Aku ngga akan ngejabarin ya komposisi dan infonya satu persatu, cukup banyak dan cukup bikin sakit mata. So feel free to zoom in the picture above.

FIRST IMPRESSION

Ki-Ka : 1 jam setelah dipakai, sebelum pemakaian, setelah pemakaian.
Tekstur pas pertama kali ditaroh di tangan adalah bentuknya yang kaya gel, tapi rasanya ngga kaya gel. Beda banget sama gel yang identik lengket dan a lil bit wet. Keliatannya gel tapi teksturnya lebih lembut dan gentle. Pas di usapin ke tangan ngga berasa lengket dan berasa halus banget!

Before & After Blending
Aku pernah testing Primernya The Body Shop yang harganya super mehong itu, teksturnya sama, rasanya sama, wanginya sama, ukuran beda, harga pasti beda. Dan di pikiran aku langsung ini mah dupenya TBS apa Smashbox ya?

Wanginya si Monistat ini sesuai claimnya kalo dia Fragrance Free, karena ngga ada wangi yang enak gitu tapi kaya wangi obat (?) or something i don't know. jadi emang bener fragrancce-free.

AFTER WEARING

After several hours without moisturizer, see those nose area? Yup!
Setelah dipake di wajah, hasilnya langsung ngasih efek lembut dan mulus siap buat dimakeupin. Nutupin pori-pori? Not that good. Pori-pori aku masih sedikit terlihat namun masih ditolerir dibanding pas ngga pake primer. 

Ketahanan primer ini di wajah dibilang cukup memuaskan. Wajah aku super-oily apalagi kalo udah makeup-an, minyaknya bisa bikin makeup melting lebih cepet dan cuma ninggalin eyeliner sama lipstick doang.

Aku pas apply Monistat, aku ngga pake moisturizer karena moisturizer + SPF bisa bikin muka aku super oily.

Minggu 1 aku pake Monistat dibarengi Moisturizer dari Wardah Hydrating Aloe Vera Gel + Emina Sun Protection baru 2 jam aja muka udah super oily dan harus di blot. Masuk jam 3 ke 4, udah tinggal sisa-sisa foundation dan blush di wajah, masuk jam ke 5 udah ngga bisa lagi dijelasin.

Minggu 2 aku pake dibarengi Wardah Lightening Brigthening  Moisturizer + Emina Sun Protection hasilnya ngga beda jauh sama Minggu 1, bedanya aku pake foundation Wardah yang coverage medium to full, hasil makeupnya bisa tahan sampe jam ke 5 tapi di atas jam 5 udah tinggal sisa debu.

Baru pas tanggal 12 November, aku memutuskan untuk ngga pake mositurizer dan hanya pake SPF (kebetulan buat kondangan temen), hasilnya cukup mencengangkan. Makeupnya baru berasa minyakan pas jam ke 4, itupun cuma di area hidung, makeup masih nempel lengkap tanpa kekurangan sampe masuk jam ke-6.

Finishingnya ngasih efek flawless. Ini beneran di aku, dengan atau tanpa moisturizer.

~~
 
Conclussion!
Primernya ngasih hasil yang bagus, halus dan wajah siap di makeup. Nutupin pori-porinya lumayan kalo emang pori-pori cukup gede. Ketahanan pas pemakaian up to 5hrs, oil-control selama pinter pas digunain. Aku saranin kalo emang kulit kita oily banget, hindari pake moisturizer sebelum makeup. 

Ups :
Cheap!
So smoothing
Give me a flawless look
Not oily (T&C apply)
Fragrance-free

Downs :
Super oily (T&C apply)
the smell 
The product description (too much)

Repurchase :
Maybe.

 Ada yang udah pernah nyobain Monistat? Gimana pendapat kalian?

Bye, Awesome!
Keep in touch w/ me!

Monistat Complete Care Chafing Relief Powder Gel Review

12/11/2016

Hi, Awesome!

Ngaku aja deh kalo kadang kita suka males kan kalo maskeran? Iya, Aku juga. Maskeran tbh buat aku males nunggunya, kadang nih kita ngga bisa ngapa-ngapain juga mo senyum susah, ketawa susah, hidup susah *eh.

Made this w/ Canva
Tapi masker itu penting buat wajah, kalo mau awet muda katanya maskeran itu bagus banget. Jaman sekarang, semuanya mau keliatan awet muda. Mama aku juga. Aku juga.

(Baca Juga : My Perfect Look)

Kenapa sih kita harus maskeran?

Buat jangka pendek sih biar kita makin cantik dan kinclong. Tapi spesifiknya apa sih?

1. Even Skin Tone. Ternyata rajin maskeran bikin kulit kita keliatan sama warnanya. Ada kan diantara kita yang suka ngeluh di beberapa titik di wajah warnanya beda, ada yg lebih muda dibanding area kulit tertentu. Dengan maskeran bisa membantu meningkatkan oxigen di kulit, yaaaaaang ternyata bisa bikin warna kulit kita seimbang.

2. Kulit kenceng! Banyak pasti deh diantara kita yang mau mau mau banget punya jenis kulit cewe korea yang kenyel, kenceng dan keliatan muda banget. yekan? Aku juga. Maskeran rutin bisa membantu ngencengin kulit kita ternyata, rutin tapi ya. Jangan harep hari ini masker besok udah kenceng. Kenceng aja mukanya iketin ke mantan *eh. Karna kulit yang ngga kenceng malah bikin kita keliatan kaya ibu-ibu (re: tua).

3. Hydrate skin. Maskeran bisa bikin kulit kita lebih ternutri dan terhidrasi. Jadi kulit ngga gampang kering. Ini sih benefitnya buat yang punya kulit kering "parah", tapi yang oily skin pun tetep di rekomendasi buat nge-hidrasi kulit loh. Jadi, bisa untuk semua!

4. Fix Big Pores. I feel this myself. Masker bisa membantu ngecilin pori-pori jadi muka ngga gampang komedoan dan bisa ngurangin minyak. Lumayan kan hemat minyak. 

Terus itu doang? Bisa bikin keliatan muda ngga?

Ya, bisa dong (baca poin ke-2), jangka panjangnya kita bakal terlihat tetep muda dan menarik. Sebut saja kita investasi ke kulit. Emang investasi finansial aja yang boleh, kulit juga wajib loh. Rutin maskeran bakalan ngasih kita kepuasan tesendiri nantinya.

Terus pernah ada yang nanya ke aku gini "kenapa sih maskeran malam-malam, bukannya harusnya habis mandi ya?" iya, aku kalo maskeran malam sebelum tidur. Kenapa?

Menurut aku, kulit/tubuh kita di malam hari itu bekerja lebih efektif dan lebih baik dibanding siang hari (I read or heard somewhere, but kinda forgot where) jadi sebelum tidur dan sebelum rutinitas wajah lain kaya toner sama moisturizer, aku selalu maskeran dulu lagian juga abis maskeran + rutinitas lain wajah rasanya seger puol!

Aku ngga begitu tau ada teori nya apa engga bagusan siang/malem, tapi aku selalu suka malem hari.

Nah aku juga sempet research, ternyata beda-beda jenis masker, beda-beda juga waktunya (baca disini)

Yang aku rasain sekarang.

Kulit aku lebih cerah dan lebih lembut. Masalah kulit aku gedenya pori-pori karna emang udah turunan dari keluarga, susah dibenerin kalo udah turunan at least aku bisa ngurangin dampaknya. Maskeran rutin seminggu sekali/2 kali bikin pori-pori aku lebih mengecil, komedo juga munculnya jarang banget! Jadi bener-bener aku apresiasi hasil si masker di wajah aku.

Jadi, penting ngga sih kita maskeran?

100% penting! Kalo mau wajah 5/10 tahun kedepan terlihat menarik ya harus rutin maskeran. Jangan pernah anggap remeh 15 menit dari maskeran. 15 menit yang rutin untuk 5/10 tahun kedepan.

Kalian yang rutin maskeran, gimana rasanya?
Kalian yang males maskeran, kapan rajinnya?


Bye, Awesome
Kepp in touch w/ me!

Pentingnya Masker buat Perempuan!

09/11/2016

Hi, Awesome!

Selamat bulan November, btw. 2 bulan lagi langsung ke 2017 nih, (brb cek resolusi 2016). Hari ini Aku mau sharing pengalaman Magang 3 bulan di majalah favorit Aku, GoGirl! Magazine.  Semoga aja menghibur ya, dan siapa tau yang penasaran kan.

ikr there's no connection for the photo :p
Sebenernya bukan disebut magang yang magang banget sih. Soalnya setau Aku di GoGirl itu ada lagi magang yang 3 bulan yang full masuk kantor. Kalo aku disebutnya magangnya per-proyek which is buatin konten buat website sama instagram GoGirl!. Namanya Apprentice. Kalo magang umumnya GoGirl! namanya Internship di bidang tertentu. Boleh cek disini!

Gimana caranya kok Rani bisa magang? 

Beberapa bulan lalu Aku berkesempatan ikutan acara dari GoGirl! Magazine sama Clean & Clear Indonesia yaitu Cerita Kita Batch 3,

(Baca Juga : Event Cerita Kita Casting Call Batch 3)

Dari rangkaian acara Cerita Kita Aku juga dikasih kesempatan buat jadi salah satu Apprentice untuk bulan Agustus - Oktober. Di mentorin sama kak Metha, dan Alhamdulillah (sedih juga) selesai bulan Oktober kemaren.

Sebenernya beberapa bulan lalu juga GoGirl! sempet buka lowongan buat yang mau daftar jadi Apprentice, jadi kesempatannya terbuka buat umum. Makanya, pantengin terus Instagram GoGirl! yahhhh.

Terus disuruh ngapain aja?

Kaya yang aku sebutin sebelumnya, maganya per-proyek dan disuruh buat konten untuk website dan instagram. Jadi, tiap minggu selama 3 bulan kita bakalan disuruh buat 1 artikel + 5 pilihan konten instagram. Artikelnya pun dibuat sesuai bidang yang udah di plotin sebelumnya, kebetulan banget aku kebagian Beauty & Health. Penulisan artikel per minggu itu pressurenya ada banget, wong aku aja blog seminggu sekali jarang banget. Tapi karna komitmen sama pihak GoGirl! jadi harus profesional dong.

Alhamdulillah, aku ngga bolong setor artikel, dan telat kirim baru sekali (apa dua kali ya?). Kita juga dikasih deadline buat ngirim artikel tiap hari senin, jadi kita bisa liat artikel kita maupun konten instagram selama seminggu kedepan.

Selain buat artikel sama konten instagram selebihnya ngga ada lagi, mungkin harus pinter-pinter bagi waktu antara research, bikin artikel sama harus up-to-date, apalagi nyari 5 pilihan konten instagram yang harus beda-beda.

(Baca Yah! COBA LIAT, UDAH BENER BELOM CUCI MUKANYA)

Ini salah satu konten instagram yang aku buat.


Hm, kalo dipikir-pikir jadi salah satu Apprentice ada susah senengnya tapiiii banyakan senengnya!

1. Senengnya itu dapet fee. Kamu mungkin mikir "matre banget ya" ets jangan salah, jangan dikira duduk nulis itu ngga capek, malah lebih capek. Jadi ya pasti senenglah dapet fee :p

2. Senengnya itu dapet channel. "Channel apaan?" jaringan kenalan dan profesionalitas lebih. Pengalaman nambah, mayan kan bisa nambah pengalaman di CV.

3. Senengnya itu karyanya di apresiasi. Sumpah yang ini seneng banget! Ngeliat tulisan Aku di website dan Instagram sebesar GoGirl! Magazine itu rasanya puol banget!

4. Susahnya itu deadline. Tiap minggu Aku sendiri harus brainstorming, harus pinter research, sama harus pinter bagi waktu. Kadang deadline senin, aku baru nulis senin itu juga. jadinya ahrus ngirim artikel pas udah sore hari.

5. Susahnya itu nyari ide Instagram. Sumpah deh yang ini paling susah tapi menyenangkan (nah loh) tiap minggu harus nyari berita yang update seputar Beauty & Health, sumber research aku biasanya snapchat (tau kan ada brand discovery gitu -people, refinery, mtv, dll). Harus banget update dan menarik jadi orang-orang bakalan tertarik bacanya, dan ini pressure banget!

Tbh,

Aku ngerasa seneng dan bangga banget dapet kesempatan buat ikutan kontribusi di GoGirl! Magazine. Di majalah yang udah aku baca semenjak SMA sampe aku udah lulus kuliah juga masih addicted, jadi pasti ini tuh kaya "kehormatan" banget *ceelah.

Kalo ada yang tertarik buat gabung jadi Internship/Apprentice di GoGirl! Magazine, pantengin aja Instagramnya, selain dapet info update kamu juga bakalan dapet timeline IG yang ngga ngebosenin!

Bye, Awesome!

Keep in touch w/ me!

Talk & Rambling : Rasanya Magang di GoGirl! Magazine

06/11/2016

Instagram @yoursundaypills